Kepercayaan Nasrani, Kepercayaan Yahudi dan Al Qur’an

In E Book, Metodologi by Hamba Allah0 Comments

Artikel ini adalah penggalan dari buku “Metodologi dalam Memahami Al Qur’an” yang ditulis oleh Sheikh Imran Nazar Hosein yang menjelaskan secara ringkas, padat dan tepat pada sasaran serta dengan kebijaksaan Al Qur’an yang begitu menggugah hati bagi mereka yang berpikir.

Kepercayaan Kristen, kepercayaan Yahudi, dan Al-Qur’an

Ada sebagian yang lain, yang memeriksa Al-Qur’an dan begitu terkesan karenanya bahwa mereka tidak hanya yakin kalau Al-Qur’an memang Firman Tuhan Yang Satu, tapi juga mengeluarkan air mata karenanya:
metod1

“Dan apabila mereka mendengarkan apa (Al-Qur’an) yang diturunkan kepada Rasul (Muhammad), maka kamu lihat mata mereka mencucurkan air mata disebabkan kebenaran yang telah mereka ketahui (dari kitab-kitab mereka sendiri); seraya berkata: “Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka catatlah kami bersama orang-orang yang menjadi saksi (atas kebenaran Al-Quran dan kenabian Muhammad saw).”(Q.S Al Maaidah, 5:83)

Al-Qur’an menyatakan bahwa orang-orang seperti itu adalah Ahli Kitab atau umat Kristen dan Yahudi:
metod2

“Dan sesungguhnya diantara Ahli Kitab ada yang beriman kepada Allah, dan kepada apa yang diturunkan kepada kamu, dan yang diturunkan kepada mereka, karena mereka berendah hati kepada Allah dan mereka tidak memperjualbelikan ayat-ayat Allah dengan harga murah. Mereka memperoleh pahala di sisi Tuhannya. Sungguh, Allah amat cepat perhitungan-Nya.”(Q.S Ali Imraan, 3:199)

Sungguh-sungguh luar biasa bahwa Allah Yang Maha Bijaksana telah menjelaskan tentang Ahli Kitab yang merupakan orang-orang yang menerima Al-Qur’an sebagai Firman ‘Tuhan Yang Satu’. Implikasinya adalah bahwa Allah Yang Maha Bijaksana telah memberitahu kita orang yang menerima Al-Qur’an seperti yang diungkap dalam Firman-Nya yang mana, bahkan mereka masih menyebut diri mereka sebagai orang Nasrani dan orang Yahudi. Saya berdo’a dengan segenap hati bahwa buku yang sederhana ini mampu membantu orang Nasrani dan orang Yahudi tersebut, kini, untuk memperteguhkan keyakinan mereka dalam Al-Qur’an sebagai Firman Tuhannya Nabi Ibrahim, dan karenanya Nabi Muhammad saw adalah Nabi dan Rasul-Nya (walaupun mereka masih memilih mempertahankan identitas mereka sebagai Nasrani dan Yahudi serta mengikuti hukum dan ritual yang ditentukan dalam kitab mereka).

Salah satu alasan mengapa orang Nasrani dan Yahudi tersebut berbuat demikian karena keterikatan yang tulus dengan kitab mereka sendiri. Al-Qur’an secara jelas menggambarkan lampiran:
metod3

“Mereka itu tidak (seluruhnya) sama. Di antara Ahli Kitab itu ada golongan yang jujur, mereka membaca ayat-ayat Allah pada malam hari, dan mereka (juga) bersujud (sembahyang).” (Q.S Ali Imraan, 3:113)

Al-Qur’an bahkan lebih jelas menyatakan bahwa akan ada orang Yahudi dan orang Nasrani yang akan terus mengidentifikasi diri mereka sebagai Yahudi dan Nasrani yang bahkan beberapa dari mereka mengenali dan menerima Al-Qur’an menjadi Firman Tuhan Yang Satu, serta mengenali dan menerima Nabi Muhammad saw menjadi Nabi-Nya yang sebenarnya. Hal yang paling jelas terdapat pada Surat Al Baqarah dari ayat 144 sampai 148 di mana Al-Qur’an menjelaskan terjadi perubahan, oleh ketetapan Ilahi, Kiblat atau harus kemana berpaling dalam do’a (sembahyang), dari Yerusalem ke Ka’bah di Mekkah, demi umat orang beriman yang mengikuti Nabi Muhammad [saw].

Yahudi dan Nasrani diminta untuk berpaling ke arah Yerusalem dalam berdo’a. Yerusalem merupakan ibukota spritual dunia sejak zaman Nabi Daud as yang mendirikan Negara Suci Israel, dan juga sejak Nabi Sulaiman as yang mendirikan Kuil (berdasarkan Al-Qur’an, itu adalah Masjid Al Aqsa). Tanah ini spesial dalam pandangan Allah. Ini ditetapkan dalam Al-Qur’an sebagai Tanah Suci dan Al-Qur’an lebih lanjut menegaskan bahwa tanah tersebut diberikan kepada Bani Israel:
metod4

“Hai kaumku! Masuklah ke tanah suci (Palestina) yang telah ditentukan Allah bagimu, dan janganlah kamu berbalik kebelakang (karena takut kepada musuh), nanti kamu menjadi orang yang merugi.” (Q.S Al Maa’idah, 5:21)

Tapi kemudian, suatu saat Nabi Muhammad saw hijrah dari Mekkah ke Yatrib (Madinah), dan setelah itu beliau serta pengikutnya telah menghabiskan 17 bulan dalam sholat yang menghadap Yerusalem. Namun Allah SWT memutuskan untuk merubah Kiblat umat Islam saat itu, Dia memerintahkan Nabi Muhammad saw dan pengikutnya menghadap ke Ka’bah, yakni Rumah Allah yang lebih dulu ada di Mekkah, dan dibangun oleh Nabi Ibrahim as dengan bantuan anaknya Nabi Ismail as.
metod5

“Kami melihat wajahmu (Muhammad) sering menengadah ke langit, maka akan Kami palingkan engkau ke kiblat yang kamu sukai. Maka hadapkanlah wajahmu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja engkau berada, hadapkanlah wajahmu ke arah itu. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil) mengetahui, bahwa (pemindahan kiblat) itu adalah benar dari Tuhan mereka. Dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan.” (Q.S Al Baqarah, 2:144)

Penting untuk diketahui bagi para pembaca bahwa, bahkan setelah perubahan Kiblat dari Yerusalem ke Mekkah yang dinyatakan dalam Al-Qur’an, Allah SWT terus menyampaikan bahwa Yerusalem adalah Kiblatnya Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) dan menekankan bahwa setiap umat harus menghadap Kiblatnya sendiri. Dengan kata lain, Kiblat yang mengarah ke Yerusalem dibatalkan (Mansukh) untuk Nabi Muhammad saw dan pengikutnya, sedangkan tidak dibatalkan bagi orang Yahudi dan Nasrani:
metod6

“Dan walaupun engkau (Muhammad) memberikan semua ayat (keterangan) kepada orang-orang yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil), mereka tidak akan mengikuti kiblatmu, dan engkaupun tidak akan mengikuti kiblat mereka. Sebahagian mereka tidak akan mengikuti kiblat sebahagian yang lain. Dan jika engkau mengikuti keinginan mereka setelah sampai ilmu kepadamu, niscaya engkau termasuk orang-orang zalim.”(Q.S Al Baqarah, 2:145)

Sementara, umat Yahudi dan Nasrani terus menyembunyikan pengakuannya tentang Al-Qur’an sebagai Firman Tuhan Yang Satu, dan Muhammad saw sebagai Nabi-Nya, dan dengan demikian menolak untuk berpaling dari Yerusalem ke Mekkah, Al-Qur’an menegaskan bahwa mereka semua tidak sama (hanya sebagian):
metod7

“Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al Kitab (Taurat dan Injil) mengenalnya (Muhammad) seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Sesungguhnya sebahagian diantara mereka pasti menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui(nya).”(Q.S Al Baqarah, 2:146)

Dengan Kebijaksanaan-Nya, Tuhan memilih untuk tidak menghapus atau membubarkan umat yang sebelumnya yang dikenal sebagai Ahli Kitab (yakni, Nasrani dan Yahudi) dikarenakan mereka menyembunyikan pengakuannya tentang Muhammad saw sebagai Nabi-Nya dan Al-Qur’an sebagai Firman-Nya. Malahan, dengan Bijakana, Dia memberi mereka waktu, sambil meminta kesabaran, dan sementara secara tersirat mengakui bahwa mereka menyembah-Nya. Dia melakukannya demikian walaupun Nasrani menyembah Nabi Isa as, yakni Yesus, sebagai anak Tuhan dan orang ketiga dalam dalam trinitas. (Lihat ayat di bawah):
metod7

“Dan setiap umat ada kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya. Maka berlomba-lombalah kamu (dalam membuat) kebaikan. Di mana saja kamu berada pasti Allah akan mengumpulkan kamu semuanya (pada hari kiamat). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.”(Q.S Al Baqarah, 2:148)

Al-Qur’an secara lebih jelas menyatakan bahwa Allah Yang Maha Bijaksana, terus menyampaikan suatu ukuran tentang pengakuan umat Yahudi dan Nasrani terhadap Ilahi, sekalipun disaat mereka menyembunyikan pengakuannya tentang Nabi Muhammad saw dan Al-Qur’an:
metod9
metod10

“Dan Kami telah menurunkan Kitab (Al Quran) kepadamu (Muhammad) dengan membawa kebenaran, membenarkan (apa) yang diturunkan sebelumnya, yaitu kitab-kitab danmenjaganya; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah engkau mengikuti keinginan mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk setiap umat diantara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap karunia yang telah diberikan-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kamu kembali semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu,”(Q.S Al Maa’idah, 5:48)

Hal ini berkaitan tentang hubungan mereka dengan Yahudi dan Nasrani tersebut bahwa Al-Qur’an telah menasihati umat Islam agar bersabar dan membangun ikatan yang kuat (persahabat dan persekutuan) dengan mereka agar kesuksesan dapat diraih:
metod11

“Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung.”(Q.S Ali Imran, 3:200)

Ada beberapa Muslim yang akan menjawab bahwa Nasrani melakukan Syirik (blasphemy) ketika mereka, sebagai contoh, menyembah Nabi Isa as (yakni Yesus), malahan dia (Nabi Isa as) menyembah Tuhan yang mereka sembah juga. Sejak mereka adalah orang-orang yang melakukan Syirik, implikasinya, menurut Muslim tersebut adalah mereka ditakdirkan untuk Neraka, dan oleh karena itu tidak bisa ada persahabatan dan persekutuan antara umat Islam dan orang yang ditakdirkan untuk Neraka.

Jawaban saya adalah bahwa Al-Qur’an dan Nabi Muhammad saw harus memberitahu kita identitas Nasrani yang memiliki iman dan yang akan dekat cinta dan kasih sayangnya kepada umat Islam di Akhir Zaman, dan juga harus memberitahu kita Nasrani seperti apa yang dilarang untuk melakukan persahabatan dan persekutuan dengan kita. Al-Qur’an dan Nabi Muhammad saw harus memberitahu kita Nasrani mana yang diperbolehkan untuk dinikahi dan makanan yang bisa kita makan?

Hal ini hanya ketika tidak ada jawaban dalam AlQur’an dan tidak ada jawaban dalam Hadits, maka kita bisa mengajukan pendapat tentang hal tersebut.

Muslim seperti itu harus berhenti sejenak untuk sementara waktu untuk mempertimbangkan percakapan antara Nabi Isa as dan Allah SWT, yang tercatat dalam Al-Qur’an:
metod12

metod13

metod14

metod15

“Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: “Hai Isa putera Maryam! Engkaukah yang mengatakan kepada orang-orang: “Jadikanlah aku dan ibuku dua Tuhan selain Allah?”. (Isa) menjawab: “Maha Suci Engkau, tidak patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). Jika aku pernah mengatakan maka tentulah Engkau mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib”. [116] Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku yaitu: “Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu”, dan aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu.” [117] “Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba-Mu, dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” [118] Allah berfirman: “Inilah saat orang yang benar memperoleh manfaat dari kebenarannya. Mereka memperoleh surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya; Allah ridha kepada mereka dan merekapun ridha kepada-Nya. Itulah kemenangan yang agung.” [119](Q.S Al Maa’idah, 5:116-119)

Muslim tersebut seharusnya hati-hati mepelajari jawaban Nabi Isa as (Yesus) ketika Allah bertanya padanya tentang pertanyaan mengenai Syirik yang dilakukan oleh orang Nasrani. Apakah dia (Nabi Isa as) tidak tahu bahwa mereka melakukan Syirik, dan apakah dia tidak tahu bahwa Allah tidak memaafkan Syrik?

Mereka seharusnya juga hati-hati mempelajari pertanyaan tersebut: Sejak nasrani melakukan Syirik (blasphemy) ketika mereka menyembah Nabi Isa as (Yesus) dan karenanya menjadi Musryrikun, dan sejak Allah SWT melarang pernikahan antara seorang Muslim dan seorang yang Musyrikun, kemudian mengapa Dia mengizinkan laki-laki Muslim menikahi wanita Nasrani? Apakah Al-Qur’an tidak konsisten?

Para kritikus harus memahami bahwa ada beberapa macam Syirik, dan tidak semuanya memenuhi syarat untuk tidak dimaafkan. Implikasi dari jawaban Nabi Isa as “dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang,” adalah bahwa Allah SWT bisa memaafkan Syirik seorang Nasrani jika Dia memilih untuk memaafkannya.

Berdasarkan ayat Al-Qur’an, Allah SWT telah merangkum topik mengenai implikasi Syirik Nasrani. Meskipun mereka menyembah Yesus (Nabi Isa as) sebagai orang ketiga dalam trinitas dan mereka mempercayainya sebagai anak Tuhan, dll., Allah SWT memerintahkan umat Islam untuk tidak berdebat dengan mereka kecuali dengan cara sebaik mungkin, dan lebih lanjut kemudian memerintahkan umat Islam seharusnya mengatakan pada mereka: Tuhan kami dan Tuhanmu adalah Satu:
metod16

“Dan janganlah kamu berdebat dengan Ahli Kitab, melainkan dengan cara yang baik, kecuali dengan orang-orang zalim di antara mereka, dan katakanlah: “Kami telah beriman kepada (kitab-kitab) yang diturunkan kepada kami dan yang diturunkan kepadamu; Tuhan kami dan Tuhanmu adalah satu; dan hanya kepada-Nya kami berserah diri.” (Q.S Al Ankabuut, 29:46)

Penulis (Sheikh Imran Hosein) yakin bahwa sebagian besar kepercayaan Kristen yang dapat memenuhi syarat untuk pengampunan tersebut, dan yang tidak melakukan kejahatan, akan menjadi orang-orang yang suatu hari sangat dekat cinta dan kasih sayangnya terhadap umat Islam. Dia (Penulis) juga yakin bahwa sebagian besar dari mereka akan ditemukan di antara Kristen Ortodoks yang menentang Khilafah Ottoman Dajjal yang mana telah melancarkan Jihad palsu tanpa henti (kepada Kristen Ortodoks) selama lebih kurang 600 tahun yang penuh darah. Ketika Kristen Ortodoks memperlihatkan respon di atas terhadap Al-Qur’an di mana mereka menerimanya dengan menangis di mata mereka, ini tidak akan mungkin lagi bagi Muslim Turki dan Muslim di Balkan yang mempertahan kebencian mereka terhadap orang Kristen Ortodoks.

Al-Qur’an telah mengungkapkan bahwa ketika beberapa orang menanggapi Al-Qur’an dengan rasa kagum dan mengaguminya, sementara Al-Qur’an juga menyebutkan tentang orang yang berbeda. Mereka mengejek dan mengolok-oloknya:
metod17

“Bahkan engkau (Muhammad) menjadi heran (terhadap keingkaran mereka) dan mereka menghinakan (engkau).” [12] “Dan apabila mereka diberi pelajaran mereka tiada mengindahkannya.” [13] “Dan apabila mereka melihat sesuatu tanda (kebesaran) Allah, mereka memperolok-olokkan.” [14] “Dan mereka berkata “Ini tiada lain hanyalah sihir yang nyata.” [15](Q.S Al Saffaat, 37:12-15)

Musuh-musuh kita, yakni Zionist Kristen-Yahudi yang memiliki NATO sebagai kekuatan militer mereka yang tangguh, dan yang berusaha mendirikan kekuasaan mereka atau dominasi politik dari Yerusalem atas seluruh umat manusia, mencapai tujuan dengan obsesi kepala-babi yang didukung oleh penindasan tak kenal ampun dan semakin tingginya gunung kebohongan dan tindakan false-flag terorism (seperti serangan 11 september di Amerika). Mereka melancarkan perang terang-terangan tak kenal ampun terhadap Islam dan umat Islam, juga terhadap Kristen Ortodoks dan Yahudi non-Zionist. Mereka ahli dalam terorisme false flag, dalam pembunuhan karakter, dan dalam memfitnah Muslim yang tidak bersalah sebagai teroris, sementara mereka sendiri diam-diam sibuk mendukung dan mempertahankan ISIS/Negara Islam palsu dan barbar yang melakukan pekerjaan kotor demi mereka.

Buku ini (Metodologi for Studi of the Qur’an) mengirim pesan kepada Negara Penindas Israel dan Kristen Zionis, Yahudi dan Hindu Zionis, serta para pembantunya dan terutama para pendukung neo-Turki Ottoman. Kita menyadari bahwa orang yang tidak bersalah (sebagian besar Muslim, Kristen Ortodoks dan Yahudi non-Zionis) akan terus menderita dan menangis akibat kebohongan, ketidakadilan, dan penindasan mereka. Tapi kita akan terhibur akan fakta bahwa dunia adalah tatanan moral yang mana suatu saat pasti akan datang ketika ayam-ayam Zionis false-flag mereka akan pulang ke kandang mereka. Jika mungkin, seseorang yang berpikiran independen menjadi Presiden Amerika selanjutnya, dan mereka kemudian berusaha mengendalikannya dengan cara yang sama mereka lakukan terhadap setiap Presiden AS kecuali John F Kennedy, sangat mungkin bahwa balon false-flag 9/11 mereka yang gampang pecah akan meledak tepat di depan wajah mereka!

Pada saat itu, kebohongan Zionis akan kembali menghantui mereka. Kebohongan akan diletakkan di pintu mereka, dan tak peduli seberapa sering mereka mengakui bahwa mereka tidak bersalah, tidak akan ada yang mempercayai mereka.

Pada saat itu, ketika cahaya dari Nabi Isa as (Al Masih asli) menyingkirkan kegelapan Dajjal (Al Masih palsu), dari tempat orang-orang beriman yang kini menangis – yakni Muslim, Kristen Ortodoks, Yahudi non-Zionis dan yang lainnya – di Libya dan tempat lain, akan tertawa dalam kebahagian, dan siapapun yang tertawa terakhir, akan tertawa dengan puas!

Nabi Muhammad saw telah memperingatkan, karena hanya seorang Nabi yang sebenarnya yang bisa mengingatkan, bahwa pada saat itu ketika ayam-ayam false-flag mereka akan pulang ke kandang, bahkan pohon-pohon dan batu-batu akan berbicara dan memimta agar mereka dibinasakan! Pasa saat itu, tempat terburuk di dunia ini bagi seorang Yahudi adalah di Tanah Suci sambil mendukung Negara Penindas Israel, dan tempat teraman baginya (jika ingin diselamatkan dari kematian dengan cara kematian Fir’aun) adalah menjauh dari Negara Penipu Israel.

Imran Nazar Hosein
Rio Esvaldino


Admin memohon maaf karena kami belum memiliki buku ini yang telah diterjemahkan ke dalam Bahasa. Untuk sementara waktu e-book yang kami sediakan adalah dalam versi aslinya yang berbahasa Inggris. Terima Kasih.

Metodologi dalam Memahami Al Qur'an

Silahkan unduh e-book nya di bawah ini.

Download

Leave a Comment