Tsar Kekaisaran Rusia vs Keluarga Rothschild

In Rum by Rio Esvaldino0 Comments

Kekaisaran Rusia adalah salah satu kerajaan terbesar yang pernah ada dalam sejarah dunia dengan luas daratan yang hanya bisa dilampaui oleh Imperium Britania dan Kekaisaran Mongolia. Pada tahun 1866, wilayah Kekaisaran Rusia membentang dari Eropa Timur ke Asia hingga Amerika Utara. Dengan penduduk sebanyak 176,4 juta jiwa, kerajaan ini memiliki penduduk terbesar ketiga di dunia pada masanya setelah Dinasti Qing di Cina dan Imperium Britania. Kekaisaran Rusia diperintah oleh seorang kaisar (Tsar) dan menjadi salah satu kerajaan terakhir di Eropa yang meninggalkan sistem monarki absolut.

Pada tahun 1815, telah terjadi perang antara Inggris dan Perancis. Saat itu, keluarga Rothshild menyediakan emas untuk pasukan Wellington (melalui Nathan Rothschild di Inggris), dan pasukan Napoleon (melalui Jacob Rothschild di Perancis), dan mulai mengatur kebijakan pendanaan pada kedua belah pihak dalam perang. Rothschild sangat menyukai perang, karena menurut mereka perang adalah generator besar utang yang bebas resiko. Bebas resiko, karena utang dijamin oleh pemerintah suatu negara.

Rothschild

Sambil mendanai (tentu saja sebagai pinjaman) kedua belah pihak, Rothschild menggunakan bank milik mereka yang telah tersebar di seluruh Eropa sebagai alasan untuk membangun jaringan layanan pos dari rute rahasia dan jasa kurir yang cepat. Para kurir Rothschild ini diperbolehkan untuk melewati blokade Inggris & Perancis. Dan hal ini menguntungkan Nathan Mayer Rothschild, karena melalui kurir tersebut Nathan bisa mengetahui seperti apa jalannya perang. Sehingga, Nathan bisa menggunakan jasa intelijen tersebut untuk membeli dan menjual di bursa saham.

Salah satu kurir Rothschild yang bernama Rothworth, langsung berangkat menuju kediaman Nathan Mayer Rothschild untuk memberitahu bahwa Inggris memenangkan Pertempuran Waterloo. Kurir Nathan tiba lebih cepat 24 jam dibandingkan kurirnya Wellington. Nathan Mayer Rothschild segera memasuki bursa saham dan memerintahkan karyawannya untuk segera menjual konsul (Obligasi/surat utang milik pemerintah Inggris).

Karena Rothschild selangkah lebih maju dalam informasi, Rothschild langsung menyebarkan gosib kalau Napoleon akan memenangkan perang. Mendengar kabar tersebut, masyarakat menyadari bahwa pemerintah Inggris tidak akan sanggup membayar Obligasi yang telah dibeli rakyat dari Rothschild. Kemudian, masyarakat menjual Obligasi tersebut dengan harga yang sangat murah, bahkan mungkin sudah tidak berharga lagi. Saat-saat terakhir inilah Rothschild dan sekutunya membeli kembali semua saham yang dijual masyarakat.

Ketika sampai kabar bahwa Inggris yang sebenarnya memenangkan perang, dalam hitungan satu malam, kekayaan Rothschild berlipat-ganda sebesar 21x dari sebelumnya. Bahkan, Nathan Rothschild secara terbuka menyatakan bahwa selama 17 tahun berada di Inggris, kekayaannya yang sebelumnya £20.000 (diberikan oleh ayahnya Mayer Amschel Rothschild) meningkat 2500x menjadi £50.000.000.

Karena memiliki Obligasi ini, maka keluarga Rothschild memegang kendali penuh atas perekonomian Inggris, sekarang pusat keuangan dunia tidak perlu diperdebatkan lagi (setelah kekalahan Napoleon), dan memaksa Inggris untuk mendirikan Bank of England, dibawah kendali Nathan Mayer Rothschild.

“Saya tidak peduli siapa yang menguasai takhta Imperium Britania di mana matahari tidak pernah terbenam. Orang yang mengendalikan suplai uang Inggris akan menguasai Inggris. Saya lah yang mengendalikan suplai uang Inggris”Nathan Mayer Rothschild

Karena mengendalikan Bank of England, Rothschild menggantikan metode pengiriman emas antar-negara dan bahkan menggunakan lima bank mereka yang telah tersebar di seluruh Eropa untuk membentuk sebuah sistem debit dan kredit kertas, sistem perbankan saat ini.

Pada akhir abad ke-18, yang dikenal sebagai periode “Age of Rothschild”, diperkirakan bahwa keluarga Rothschild memiliki setengah lebih kekayaan dunia.

Dengan kekayaan yang melimpah, setelah perang melawan Napoleon berakhir, mereka mengadakan Kongres Vienna untuk membahas perdamaian dan menciptakan Pemerintahan Dunia. Dengan begitu, karena Rothschild telah memegang surat utang sebagian besar pemerintahan Eropa, maka Rothschild bisa mengendalikan politik atas semua peradaban dunia.

1. Arthur Wellesley, 1st Duke of Wellington, 2. Joaquim Lobo Silveira, 7th Count of Oriola, 3. António de Saldanha da Gama, Count of Porto Santo, 4. Count Carl Löwenhielm, 5. Jean-Louis-Paul-François, 5th Duke of Noailles, 6. Klemens Wenzel, Prince von Metternich, 7. André Dupin, 8. Count Karl Robert Nesselrode, 9. Pedro de Sousa Holstein, 1st Count of Palmela, 10. Robert Stewart, Viscount Castlereagh, 11. Emmerich Joseph, Duke of Dalberg, 12. Baron Johann von Wessenberg, 13. Prince Andrey Kirillovich Razumovsky, 14. Charles Stewart, 1st Baron Stewart, 15. Pedro Gómez Labrador, Marquis of Labrador, 16. Richard Le Poer Trench, 2nd Earl of Clancarty, 17. Wacken (Recorder), 18. Friedrich von Gentz (Congress Secretary), 19. Baron Wilhelm von Humboldt, 20. William Cathcart, 1st Earl Cathcart, 21. Prince Karl August von Hardenberg, 22. Charles Maurice de Talleyrand-Périgord, 23. Count Gustav Ernst von Stackelberg

1. Arthur Wellesley, 1st Duke of Wellington, 2. Joaquim Lobo Silveira, 7th Count of Oriola, 3. António de Saldanha da Gama, Count of Porto Santo, 4. Count Carl Löwenhielm, 5. Jean-Louis-Paul-François, 5th Duke of Noailles, 6. Klemens Wenzel, Prince von Metternich, 7. André Dupin, 8. Count Karl Robert Nesselrode, 9. Pedro de Sousa Holstein, 1st Count of Palmela, 10. Robert Stewart, Viscount Castlereagh, 11. Emmerich Joseph, Duke of Dalberg, 12. Baron Johann von Wessenberg, 13. Prince Andrey Kirillovich Razumovsky, 14. Charles Stewart, 1st Baron Stewart, 15. Pedro Gómez Labrador, Marquis of Labrador, 16. Richard Le Poer Trench, 2nd Earl of Clancarty, 17. Wacken (Recorder), 18. Friedrich von Gentz (Congress Secretary), 19. Baron Wilhelm von Humboldt, 20. William Cathcart, 1st Earl Cathcart, 21. Prince Karl August von Hardenberg, 22. Charles Maurice de Talleyrand-Périgord, 23. Count Gustav Ernst von Stackelberg

Kongres berjalan dengan baik. Namun rencana mereka untuk membentuk pemerintahan dunia gagal ketika Tsar Alexander I dari Kekaisaran Rusia, salah satu kekuatan besar yang tidak menyerah pada bank sentral Rothschild, menolak untuk menerima agenda pemerintahan dunia.

Alexander I of Russia

Alexander I of Russia

Nathan Mayer Rothschild sangat marah, dan bersumpah bahwa suatu hari nanti dia atau keturunannya akan menghancurkan seluruh keluarga dan keturunan Tsar Alexander I tersebut. Ternyata benar, sekitar 100 tahun kemudian kaum Yahudi Bolshevik yang didanai Rothschild berhasil membantai seluruh keluarga Tsar Nicholas II dan keluarganya, serta menghancurkan Kekaisaran Rusia.

Pada tahun 1866, terjadi upaya pembunuhan terhadap Tsar Alexander II di St. Petersburg oleh Dmitry Karakozov, tapi gagal. Untuk memperingati hari keberhasilannya dalam melarikan diri dari upaya pembunuhan (dia sendiri menyebutnya sebagai peristiwa 4 April 1866), Alexander II membangun banyak gereja dan kapel di beberapa kota-kota Kekaisaran Rusia. Selama World Fair di Perancis 1867, seorang nasionalis Polandia Antoni Berezowski menyerang gerbong kuda yang didalamnya ada Alexander II, dua anaknya dan Napoleon III. Saat itu, senjata laras panjang Antoni macet dan yang tertembak hanya kuda gerbong yang membawa Tsar.

Alexander II of Russia

Alexander II of Russia

Pagi 20 April 1879, Alexander II berlari dengan cepat ke Square of the Guards dan berhadapan dengan Alexander Soloviev, mantan siswa 33 tahun. Setelah melihat pistol ditangannya, Tsar melarikan diri dengan cara zigzag. Soloviev menembak lima kali tapi tak kena. Kemudian ia dijatuhi hukuman gantung pada 28 Mei. Siswa tersebut hanya bertindak sendiri, namun kaum revolusioner lainnya tertarik untuk membunuh Alexander II. Pada bulan Desember 1879, Narodnaya Volya, sebuah kelomok revolusioner memicu revolusi sosial, dan melancarkan sebuah ledakan di kereta api dari Livadia ke Moskow, tapi mereka tidak mendapati Tsar.

Malam 5 Februari 1880, Stephan Khalturin, dari kelompok Narodnaya Volya, meledakkan ruang makan Istana Musim Dingin, tepat di ruang istirahat penjaga yang menewaskan 11 orang dan 30 luka-luka. Untungnya bagi Alexander II, makan malam tertunda karena keterlambatan kedatangan keponakan Tsar, Pangeran Bulgaria, sehingga Tsar dan keluarganya tidak berada di ruang makan pada saat ledakan dan tidak terluka.

Setelah upaya pembunuhan terakhir bulan Februari 1880, Count Loris-Melikov ditunjuk sebagai ketua Komisi Eksekutif Agung dan diberikan kekuatan yang luar biasa untuk melawan kaum revolusioner. Loris-Melikov mengajukan beberapa perubahan pada badan parlemen, dan Tsar menyetujuinya, tapi rencana ini tidak pernah terwujud.

ilustrasi

ilustrasi

Pada 13 Maret 1881, Alexander II menjadi korban pemboman berencana di St Petersburg. Alexander II berdarah sampai mati, dengan kaki yang robek, perutnya terbuka lebar, dan wajahnya termutilasi. Takhta kemudian diberikan kepada Alexander III.

Karena pernah berhasil membunuh Alexander II, kelompok Narodnaya Volya mulai merencanakan pembunuhan Alexander III. Departemen Polisi Rahasia Okhrana mengetahui lima komplotan tersebut, termasuk Alexander Ulyanov, saudara paling tua Vladimir Lenin, yang tertangkap dan digantung pada tanggal 20 Mei 1887. Namun Alexander III hanya menjabat selama 13 tahun, lalu digantikan oleh anaknya Nicholas II. Alexander III meninggal tahun 1894 karena menderita penyakit ginjal.

Pada tahun 1894, Kekaisaran Rusia dibawah kepemimpinan Tsar Nicholas II, berada dalam peperangan melawan Jepang. Kekaisaran Rusia akhirnya kalah dalam perang tersebut, dan ini menjadi pukulan besar bagi rezim Tsar Nicholas II dan semakin meningkatnya kerusuhan dan pemberontakan yang sudah lama terjadi.

Pada Januari 1905, sebuah insiden yang dikenal sebagai “Minggu Berdarah” terjadi ketika Pastor Gapon memimpin kerumunan massa di Istana Musim Dingin, St. Petersburg, untuk mengirimkan petisi kepada Tsar. Ketika massa mencapai istana, tentara istana menembaki kerumunan, dan menewaskan ratusan orang. Meskipun tidak sedang berada di Istana Musim Dingin dan bahkan tidak sedang berada di kota, serta tidak memberikan perintah kepada tentara untuk menembak, Tsar disalahkan atas tewasnya para pendemo.

Pada akhir Revolusi Februari yaitu tanggal 2 Maret 1917, Nicholas II memilih untuk turun tahta. Pada bulan Agustus 1917, Alexander Karensky menjabat sebagai perdana menteri Pemerintahan Sementara Rusia, dan mengevakuasi Nicholas II beserta istri dan anak-anaknya ke kota Tobolsk di Pegunungan Ural. Pada bulan Oktober 1917, kaum Bolshevik berhasil merebut kekuasaan dari pemerintahan sementara pimpinan Karensky.

Pada 1 Maret 1918, Nicholas II beserta keluarganya dipindahkan ke sebuah ransum tentara, dengan kondisi kehidupan yang jauh dari kemewahan. Pada 30 April 1918, mereka dipindahkan lagi ke kota pengasingan terakhir mereka, Yekaterinburg, dimana mereka ditahan di sebuah rumah milik seorang insinyur militer bernama Nikolay Nikolayevich Ipatiev.

Meskipun Tsar Nicholas II telah turun tahta, akhirnya dia beserta keluarganya tetap dibantai oleh kelompok Bolshevik sebagai aksi balas dendam lama karena Tsar Alexander I yang menggagalkan rencana Nathan Mayer Rothschild pada Kongres Vienna tahun 1815, dan keberpihakan Tsar Alexander II dengan Presiden Amerika Serikat Abraham Lincoln tahun 1864.

Pembantaian tersebut sangat penting dilakukan sebagai sebuah pertunjukan bermain-kekuatan dan pembangkangan orang-orang Yahudi yang ditujukan untuk seluruh dunia.

Nicholas II Romanov dan istrinya Alexandra bersama anak-anaknya (dari kiri ke kanan): Alexei (Putra), Maria, Tatiana, Olga, Anastasia

Kelompok pembantai ini dipimpin oleh dua orang, yakni Yurovsky dan Medvedev-Kudrin.

Tujuan Komunisme yang sebenarnya menjadi jelas setelah kurang dari setahun revolusi Bolshevik di Rusia, yakni pencurian kekayaan masyarakat (terutama emas, favoritnya Rothschild) untuk kepentingan negara, negara yang tentu saja dimiliki oleh keluarga Rothschild, dan dikelola oleh orang-orang Yahudi.

 

Rio Esvaldino 

Sumber:

Alfred Hitchcock – The Synagogue of Satan

Kekaisaran Rusia | https://id.wikipedia.org/wiki/Kekaisaran_Rusia

Alexander II | https://en.wikipedia.org/wiki/Alexander_II_of_Russia

Alexander III | https://en.wikipedia.org/wiki/Alexander_III_of_Russia

Leave a Comment