Asal-usul Politik dalam Media Sosial

In Opini by Hamba AllahLeave a Comment

Ketika media sosial digital disebutkan, apa yang biasanya diingat oleh seseorang adalah Facebook, Twitter, Blog, Youtube, Whatsapp, dan sejenisnya. Yang kami fokuskan atau tekankan di sini bukanlah satu atau dua platform Internet spesifik tetapi alasan di balik perkembangan yang begitu cepat – progresif atau sebaliknya, dari seluruh teknologi komunikasi modern termasuk apa yang saat ini orang sebut sebagai telepon seluler pintar.

Ketika kita menaiki kereta kapan saja, tidak jarang lagi kita menyaksikan setidaknya setengah dari penumpang, jika tidak tiga perempat, sibuk dengan ponsel mereka. Di antara mereka, setengahnya biasanya berinteraksi dengan orang lain secara lokal atau internasional melalui media sosial. Bagi seorang majikan, tidak sulit untuk menemukan karyawannya yang teralihkan dari pekerjaannya oleh media sosial selama jam kerja. Media sosial telah banyak menghabiskan waktu kita setiap hari. Ketika teman-teman berkumpul sesekali saat ini, pembicaraan dan diskusi mereka entah bagaimana berhubungan kembali dengan sesuatu yang dibahas di media sosial. Media sosial biasanya menyebar ke dalam kehidupan kita sehari-hari. Atau yang lain, kita menumpahkan hal-hal dari kehidupan kita sehari-hari ke media sosial.

Mengapa orang menggunakan media sosial? Biasanya untuk komunikasi yang lebih baik dan efisien, berbagi informasi atau informasi yang disamarkan sebagai pengetahuan, mobilisasi online yang terkadang bermanifestasi offline; dan untuk pemasaran, iklan, atau kegiatan komersial lainnya. Beberapa pengguna yang polos bahkan beralasan bahwa media sosial membantu mereka melindungi dan mengelola kontak mereka di seluruh dunia secara efisien. Sebagian lainnya beralasan untuk melakukan “dakwah” di Internet. Beberapa yang lain menggunakannya murni untuk hiburan dan hanya sekedar hiburan. Seorang Muslim harus merenungkan mengapa ia terlibat dalam media sosial dan apakah ia dapat melakukan aktifitas kehidupan sehari-hari sepenuhnya tanpa media sosial. Untuk melakukan itu, beberapa latar belakang pengetahuan tentang asal-usul dan perkembangan media sosial sangat penting sehingga pelatihan pemikiran kritis seorang Muslim dalam penyelidikan (pengamatan) tentang hal ini tetap konsisten.

Dalam proses itu, alih-alih melihat Mark Zuckerberg dan Facebook, kita harus lebih fokus di sini tentang pria seperti Dr. Frederick Emery dan pengikutnya Dr. Howard Pearlmutter, Dr. Peter Ackerman, Dr. Gene Sharp, Mr. Jack Duvall, Col Robert Helvey dan George Soros, yang semuanya telah memainkan peran yang sangat penting dalam asal-usul media sosial digital, pendanaan dan perkembangan pesat media sosial digital; kami di sini lebih memperhatikan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) tertentu seperti AEI (Albert Einstein Institute), NED (National Endowment for Democracy), NDI (Institut Demokrasi Nasional untuk Urusan Internasional), IRI (International Republican Institute) dan Lawrence Livermore Laboratories yang semuanya secara langsung menyebabkan menjamurnya teknologi komunikasi semacam itu. Pertanyaan penting kami di sini adalah, “Mengapa individu dan organisasi yang sangat berpengaruh tersebut terlibat dalam penciptaan apa yang sekarang kita kenal sebagai media sosial?”, “Apakah platform ini yang kita sebut media sosial yang ada saat ini di dunia teknologi kita tanpa pengaruh, keterlibatan mereka dan pendanaan dari mereka? “

Kisah ini berawal dari Dr. Frederick Emery, Direktur Institut Tavistock, yang diciptakan oleh militer Inggris sebagai senjata perang psikologis setelah Perang Dunia 1.

Pada tahun 1967, Dr. Emery, yang ahli dalam “efek hipnosis” televisi, berpendapat bahwa fenomena baru “remaja yang berkumpul” yang ditemukan dalam konser musik rock dapat secara efektif digunakan untuk menjatuhkan negara-bangsa oleh negara (revolusi berwarna). Pada akhir 1990-an, artinya tiga puluh tahun kemudian, Dr. Emery kemudian menjelaskan hal ini dalam istilah psikologi kerumunan sebagai hasil dari “histeria yang memberontak.” Histeria berontak dari remaja (anak muda) yang berkerumun bersama sangat sering ditemukan di media sosial saat ini. Ini dijelaskan pada awal tahun 1967 dan langsung diterapkan pada tahun itu juga terhadap Presiden Prancis Charles de Gaulle.

Kemudian pada November 1989, sekitar waktu yang sama pada saat tembok Berlin dihancurkan secara seremonial dan Revolusi Velvet terjadi di Cekoslowakia, Case Western University di Ohio menyelenggarakan serangkaian konferensi yang berjudul “Program Inovasi Sosial dalam Manajemen Global”. Konferensi diadakan untuk meninjau kemajuan menuju tujuan strategis yang diidentifikasi 18 tahun yang lalu oleh Dr. Emery. Dalam konferensi-konferensi ini, Dr. Howard Pearlmutter, yang melanjutkan dari Dr. Emery, berpendapat bahwa dalam proses menciptakan komunitas global, video-video konser rock di Kathmandu dapat menjadi contoh bagaimana negara-negara dengan budaya tradisional dapat menjadi tidak stabil. Banyak budaya dan adat tradisional ditembus (dihancurkan) hari ini oleh penyebaran video propaganda yang sangat cepat di Internet.

Karena itu, selama dua dekade penelitian yang intensif tentang hal ini terus berlanjut dan bahkan terus bereksperimen. Pensiunan Kolonel Robert Helvey membuktikan hal ini dalam wawancara dengan produser film Steve York di Beograd (29 Januari 2001) bahwa ia terlibat dalam pelatihan strategi non-kekerasan populasi sipil dan mahasiswa dari tahun 1983 – 1985 di Myanmar dan kemudian di Hong Kong yang digunakan dalam insiden Lapangan Tiananmen pada tahun 1989. Ini hanyalah contoh untuk menunjukkan bahwa ada kelanjutan agenda dari Dr. Emery ke Dr. Pearlmutter.

Sekarang, tampilan baru untuk komunikasi yang cepat dan efisien bersama dengan implementasi psikologi kerumunan seperti “remaja yang berkerumun” dan “histeria yang memberontak” untuk tujuan globalisasi dan demokratisasi sudah mulai terbentuk. Sepanjang 1990-an, jenis media ini sangat cepat diperkenalkan. Elemen baru dalam tampilan ini adalah media sosial digital, terutama ruang pesan instan (termasuk pesan teks melalui telepon seluler), dan blog. Semakin banyak ponsel dengan fungsi seperti itu secara konsisten hadir di pasar internasional, banyak diiklankan dan telah mencapai banyak populasi di seluruh dunia kecuali untuk negara-negara seperti Kuba, yang telah menutup pintunya pada perusahaan asing. Globalisasi telah membuat teknologi ini mudah tersedia bagi konsumen individu.

Setelah satu dekade perkembangan yang begitu pesat, Laura Rosen menulis pada tanggal 3 Februari 2001 di majalah Salon, “Dengan boomingnya ponsel, telepon satelit, PC, modem dan Internet dimana-mana, era informasi telah menggeser keuntungan dari para pemimpin otoriter ke kelompok masyarakat. “Kelompok masyarakat” adalah kata yang menarik yang segera membunyikan alarm bel dalam biopolitik. Tidak banyak yang begitu dapat memahami dengan jelas ketika filsuf Perancis, Michel Foucault, berpendapat pada 1970-an bahwa dunia sedang menyaksikan perubahan biopolitik kekuasaan dari kontrol teritorial ke kontrol populasi. Namun pada akhirnya atau setelah dekade ke depan, pendapatnya pun kemudian mulai dipahami. Karena itu, penciptaan media sosial digital berakar jauh pada biopolitik yaitu mengendalikan pemikiran (psikologis) populasi (massa).

Kemudian Dr. Peter Ackerman, seorang ahli konflik tanpa kekerasan sejak awal 1990-an, yang diberitakan pada 29 Juni 2004 bahwa ia telah bekerja dengan perancang senjata top Amerika Serikat Lawrence Livermore Laboratories dalam mengembangkan teknologi komunikasi baru yang dapat digunakan dalam gerakan pemuda pemberontakan. Dia berkata, “Tidak ada keraguan bahwa teknologi ini mendemokratisasi, dan bahkan memungkinkan untuk menciptakan aktifitas yang desentralisasi. Teknologi ini dapat, jika Anda mau, menjadi sebuah konsep digital tentang hak kelompok masyarakat yang secara damai untuk berkumpul dengan tujuan apa pun yang tidak secara tegas dilarang oleh hukum atau pemerintah (saat ini dikenal dengan istilah demonstrasi).” Dia juga merujuk pada apa yang kita kenal sekarang sebagai media sosial serta menghubungkan langsung kembali ke strategi tanpa kekerasan yang dibicarakan oleh Kolonel Robert Helvey. Dia bahkan berpendapat bahwa Saddam Hussein bisa saja diturunkan melalui konflik strategis tanpa kekerasan alih-alih melalui intervensi militer. Pada saat ini banyak dana telah disalurkan melalui organisasi pemerintah dan non-pemerintah tertentu seperti yang dipimpinnya sendiri, untuk mensubsidi pengembangan teknologi Internet, telepon seluler dan platform perangkat lunak. Ungkapan “konsep digital akan hak berdemonstrasi” dapat dilihat di seluruh media sosial saat ini, dalam berbagai bentuk aplikasi yang jahil, sengaja atau tidak sengaja, bahkan untuk alasan komersial.

Dr. Gene Sharp, yang meraih tiga kali nominasi Hadiah Nobel Perdamaian, dan pendiri Institut Albert Einstein, telah mendahului Dr. Peter Ackerman dalam memimpin konflik tanpa kekerasan di seluruh dunia. Salah satu alat terpenting yang selalu diperdebatkan Dr. Gene Sharp adalah media sosial yang sangat diperlukan dalam mobilisasi yang cepat. Ini hampir merupakan aplikasi sipil dari doktrin Donald Rumsfeld tentang “Revolusi dalam Urusan Militer”. Media sosial ini bisa jadi merupakan senjata anti-kekerasan. Tanpa media sosial, tidak akan mungkin terjadi berbagai revolusi dan konflik tanpa kekerasan sejak 1989 hingga saat ini, yang telah dimulai dan telah menghasilkan berbagai dampak dan efek tertentu.

Revolusi tradisional yang dipimpin oleh Sulla berubah dengan hadirnya Napoleon Bonaparte dan itu berubah lagi dengan Trotsky dan sekali lagi mengalami perubahan dengan apa yang merekayasa revolusi berwarna dan Musim Semi Arab. Singkatnya teknik revolusi telah berubah. Yang pertama adalah militer, yang kedua meluas ke pengambilalihan parlemen dan yang ketiga pindah ke psikologi kerumunan dan kontrol populasi. Ini adalah peringatan bagi umat Islam untuk sangat berhati-hati terhadap agenda kelompok-kelompok di media sosial. Seorang Muslim di masa-masa sulit ini harus sangat berhati-hati dengan siapa ia terlibat dalam media sosial. Media sosial akan selalu menjadi alat biopolitik.

Teknologi komunikasi semacam itu – yang didanai dan diciptakan oleh organisasi-organisasi dengan cermat mempelajari dan mengimplementasikan konflik tanpa kekerasan sebagai alat destabilisasi untuk melakukan kudeta di seluruh dunia – sekarang telah menggerakkan kerumunan orang dalam Revolusi Velvet, Lapangan Tiananmen, Myanmar, Serbia, Belarus , Albania, Georgia, Ajaria, Ukraina, Suriah dan Venezuela.

Setelah semua ini hadir, Facebook, Twitter, Youtube, Whatsapp dan platform modern seperti yang kita miliki saat ini, dimana pada pertengahan tahun 2000-an, setelah Dr Peter Ackerman menyatakan penelitiannya dengan Lawrence Livermore Laboratories. Revolusi berwarna terus berlanjut dan kemudian datanglah Musim Semi Arab yang semakin intensif dalam pemanfaatan media tersebut. Tidak ada yang bisa menyangkal peran penting yang dimainkan media sosial di Mesir, Tunisia, dan Libya dan terus bermain di Suriah dan Irak serta venezuela saat ini. Jelas bahwa tanpa media sosial saat ini, konflik di wilayah ini akan sepenuhnya berbeda, mungkin tidak akan menjadi begitu serius. Juga jelas bahwa kelahiran dan pertumbuhan media sosial terjadi secara paralel dengan semua konflik ini dan sangat mudah dan tepat waktu diterapkan dalam konflik ini. Sangat mustahil bahwa tidak ada hubungan di antara mereka.

Ini hanyalah sekedar sejarah yang sangat singkat untuk menunjukkan bahwa media sosial yang menempati begitu banyak waktu dan komunikasi kita saat ini terletak pada studi cermat yang dilakukan oleh para profesional yang sangat berkualifikasi dan berpengalaman dan akibatnya dilaksanakan oleh organisasi dan profesional yang sangat berpengaruh yang saling mendukung antara satu dengan yang lainnya, dan beberapa yang telah kami soroti di atas, menggunakannya untuk alasan biopolitik. Jika kita tidak menyadari hal ini, kita mungkin secara tidak sadar sedang mengarahkan atau diarahkan ke dalam kegiatan sosial-politik dalam kehidupan kita sehari-hari dan ini mungkin menjadi sangat merugikan tidak hanya bagi keberadaan komunal kita sebagai suatu bangsa, masyarakat atau komunitas, tetapi hati kita sebagai Muslim juga yang harus serius mengarahkan perjalanan spiritual kita hanya kepada Allah di dunia ini.

Mengapa kita melihat media sosial dengan cara ini sama sekali bukan karena membantahnya, tetapi untuk menyajikan sejarah asal dan perkembangannya dan untuk mendesak refleksi pribadi pada media khusus ini sehingga kita dapat tahu mengapa kita harus sangat membatasi keterlibatan kita di dalamnya, sehingga kita tidak akan menjadi mangsa pada “efek hipnosis” dan secara emosional didorong ke arah hal-hal seperti ” konsep digital tentang hak kelompok masyarakat yang secara damai untuk berkumpul dengan tujuan apa pun yang tidak secara tegas dilarang oleh hukum atau pemerintah (saat ini dikenal dengan istilah demonstrasi),” yang begitu halus memiliki tentakelnya dalam diri kita saat kita melayani Internet. “Histeria yang memberontak” tidak pernah menjadi bagian dari aktivitas komunal Muslim. Pemberontakan itu sendiri telah sangat dikutuk oleh para imam besar kita. Di zaman kita, terutama dengan tanda-tanda zaman akhir yang sedang berlangsung, kita harus ekstra hati-hati terhadap pengaruh media sosial dalam kehidupan pribadi dan masyarakat kita. Komunitas Muslim tidak mampu dimanipulasi secara biopolitik, atau memanipulasi sedemikian rupa. Jika kita tidak dapat memutuskan koneksi dari media sosial, kita harus bijaksana untuk sangat membatasi keterlibatan kita di dalamnya.

Wallahu a’lam bishawab.

Penulis: Hasbullah Syafi’i

Alih Bahasa: Awaluddin Pappaseng Ribittara

Untuk mendapatkan pemahaman lebih lanjut tentang biopolitik, silahkan kunjungi tautan berikut di bawah ini:

Sebarkan Kebaikan dan Kebenaran:

Leave a Comment